Wednesday, March 14, 2012

a story of toilet’s door

Hot smileoke fellas!! how are you today #ngingris, sekarang aku pengen ngepost tentang wc hahah. kayaknya emang norak atau rada gimana ya kalo ampe wc juga diposting.. tapi tadi sempat liat pintu wc ya jadi punya inspirasi untk nulis tentang wc..

kenapa?? jadi ceritanya gini……Flirt male

tahun lalu pintu wc ini mengingatkan aku dengan teman kuliahku, dulu pintu wc inilah yang membuat aku begitu banyak belajar (uhmmm serius amat ya?) pintu wc berwarna biru (ngak penting), sekitar bulan januari taun lalu tepatnya (kalo ngak salah) pintu wc kos ku rusak jadi ngak bisa ditutup banyangkan gimana kalo kamu ada tamu terus wc kamu ngak bisa ditutup repot kan? berabe kan? bingung kalo mau pups kan? ya kan? (kanyak sinetron aje). yah intinya ngak bisa ditutup karena engselnya lepas maklum kos tua (konon yang bangun sarjana teknik sipil amatiran) heheh. pintunya dari bahan plastik dapat dibilang pintu fiberlah jadi kalo mau diperbaiki sendiri terus pake palu suka pecah, itupun sudah aku palu berapa kali tetep paku ngak mau nancep (horor kayak di film) soalnya yah itu bukan kayu jadi kalo dipaku malah pecah..

sekitar jam 12:00 waktu makan siang terus istirahat sejenak. tiba-tiba teman aku dateng jadi dia nyeletuk karena pintu wc ku terngaga haha “pintunyo keren dak ado katupnyo “(pintu wcnya keren tanpa katup”) katanya. katup?? bahasanya sipill banget hohoh, “itu lah aku cubo nak beneri tapi dak biso” (itu sudah aku coba mau beneri tapi ngak bisa) jawabku. kemudian hening. aku masih mikir gimana benerin ni pintu haha terus aku punya ide kayaknya pintu ini ngak bisa dipaku pake palu karena ini bukan kayu tapi plastik, terus aku ngidupin lilin lanjut ngepet haha ngaklah.. aku panesin itu paku terus dicoba untuk dipaku dengan paku panas tapi temen aku  kayaknnya males liat aku rempong gitu, terus nyeletuk

“sudah oii ngomong samo ibuk be kan itu tanggung jawab dio” (sudahlah bilang ibuk kos sajalh itukan tanggung jawab dia)

*eh wong ini bantui idak wonglah tekeringat cak ini diem belah* *eh orang ini bantuin ngak diem sajalah * (ngebatin) hahah mirip naskah drama

'”ngomonglah sano dak usahlah repot cak itu” (bilanglah sana biar ngak repot) nyeletuk embernya masih aje.. aku yang sudah panas tambah panas, aku terus berusaha itu ngebenari pintu kurang dari 30 menit akhirnya selesai..

Pelajaran :

Jadi pelajaran yang diambil gini ; kita boleh sajalah pesimis terhadap satu masalah dalam hal ini pintu wc yang rusak tapi itu masalah itu bukan untuk dilempar ke orang lain atau ditinggalkan tapi dicarikan solusinya, teman ku boleh saja meleparnya ke ibu kos toh ini kos dia. tapi satu hal selama masalah itu bisa kita selesaikan sendiri mangapa harus ke orang lain. lagian wong susah kok di kasih saran ora mutu gitu, bantuin kek haha nah yang paling penting siapa yang pintu wc –nya rusak beneri sendiri wkwwk

okeee see you in the next postingRed lips

@Benagustian

Comments
0 Comments

No comments :

Post a Comment

Silakan tinggalkan pesan anda, tidak perlu pesan panjang, cukup komen sederhana saja, oke salam kenal